Presiden Amerika Serikat, Donald Trump kembali menuai kontroversi atas ucapannya tentang virus corona. Terbaru, ia mengklaim 99 persen kasus Covid 19 diAS tidak berbahaya. Hal itu ia sampaikan dalam pidatonya di Gedung Putih pada Hari Kemerdekaan Amerika, Sabtu (4/7/2020) lalu.

Presiden AS ini mengaku strateginya untuk mengatasi Covid 19 berjalan dengan baik. Meskipun beberapa negara melaporkan peningkatan jumlah kasus. Kontroversi sebelumnya, Trump menyebut virus corona sebagai "wabah mengerikan dari China".

Dia juga memperingatkan China untuk bertanggung jawab atas penyebarannya ke seluruh dunia. Trump mengatakan, saat ini AS telah menguji hampir 40 juta orang untuk virus corona. "Dengan melakukan itu, kami menunjukkan kasus virus corona 99 persen benar benar tidak berbahaya."

"Hasil yang tidak dapat ditunjukkan oleh negara lain." Trump mengatakan AS telah mampu memproduksi pakaian hazmat, masker, dan peralatan bedah sendiri. Ia mengaku, alat alat tersebut hampir dibuat secara eksklusif di negara lain.

Khususnya China, tempat virus corona ditemukan untuk pertama kali. "Kerahasiaan China dalam menutupi virus, membuatnya menyebar ke seluruh dunia, 189 negara." "China harus bertanggung jawab penuh," tambahnya.

Trump mengklaim AS telah melakukan yang lebih baik dari yang pernah dilakukan negara mana pun dalam sejarah. Hal itu dia sampaikan dalam pesan video yang diposting di akun Twitter Gedung Putih di Hari Kemerdekaan. "Kemudian kita terkena wabah mengerikan dari China."

"Sekarang kita semakin dekat untuk berjuang keluar dari wabah itu," katanya. "Kami sedang menuju kemenangan yang luar biasa," imbuh Trump. Dikutip dari worldometers, lebih dari 2,9 juta kasus virus corona telah tercatat di AS.

Adapun pada Senin (6/7/2020), 132.569 orang di negara itu telah meninggal akibat virus corona. Florida dan Texas, keduanya melaporkan peningkatan harian dalam kasus Covid 19. Yaitu dengan hampir 20.000 infeksi tambahan digabungkan, pada Sabtu lalu.

Selama empat hari pertama bulan Juli , total 14 negara bagian mencatat peningkatan harian dalam jumlah orang yang dites positif Covid 19. Kasus Covid 19 Florida yang dikonfirmasi mencapai rekor hingga kini tercatat 200.111 kasus. Ini menandai kedua kalinya dalam tiga hari jumlah kasus melonjak lebih dari 10.000 dalam 24 jam.

Sementara itu, di Texas jumlah kasus baru naik dengan rekor 8.258 pada hari Sabtu, dan kini miliki jumlah 200.952 pada Senin. Carolina Utara, Carolina Selatan, Tennessee, Alaska, Missouri, Idaho, dan Alabama semuanya mencatat tertinggi harian baru pada hari Jumat lalu. Terlepas dari meningkatnya jumlah infeksi, rata rata jumlah kematian setiap hari di AS secara bertahap menurun dalam beberapa minggu terakhir.

Hal itu meningkatnya proporsi tes positif pada anak muda yang lebih sehat dan kurang rentan terhadap penyakit ketika terinfeksi. Di sisi lain, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Sabtu juga mengumumkan kenaikan rekor dalam kasus Covid 19 global selama 24 jam. Total 212.326 infeksi dicatat, dengan peningkatan terbesar dalam kasus datang di AS, Brasil dan India.

Secara total, 11,5 juta kasus telah dicatat secara global dan 536.910 orang telah meninggal.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *